Short Trip Bali di Masa Pandemi

0
102

Dua bulan tuh ngga nulis blog rasanya tangan gatel banget moms, cuma pekerjaan dan rutinitas yang mengharuskan saya mesti selesaikan yang prioritas dulu, apalagi sekarang sudah nambah jobdesk menjadi writer disalah satu komunitas. Jadi mesti pintar bagi waktu. Let’s anyway siapa disini sudah kangen liburan? pengennya jalan ke tempat-tempat baru di luar Jakarta pastinya. Oke saya mau sharing liburan singkat dan mendadak saya dan Cle ke Bali beberapa minggu lalu. Sungguh ya moms kalo liburan ngga direncanain itu memang selalu terwujud.

Jadi liburan kami ini ngga hanya saya dan Cle saja, tetapi bareng sama teman-teman lainnya. Alhamdulilah banget kami dikelilingi oleh orang-orang baik yang ikut liburan, jadi having fun aja bawaannya. Rencana ke Bali itu H-6 hari, langsung pesan tiket dan semuanya alhamduliah lancar jaya. Tau dong moms yang paling excited siapa? tentunya anak kan. Nah mungkin karena Cle anak pandemi yang dalam arti kata 2 tahun di dalam rumah ngga ada interaksi dengan orang luar selain keluarga makanya dia happy banget pas saya bilang kami mau ke Bali bareng ama beberapa onty-nya. Dia bahkan persiapan banyak banget. Oke kita spill yang beberapa persiapan kami di short trip kali ini. Let’s check it out 🙂

Siapkan Aplikasi Peduli Lindungi

Bagi yang sudah vaksin 2 kali, moms cuma tunjukkan saja sertifikat vaksinnya ketika check in ya jangan lupa mesti Swab Antigen dengan hasil negatif. Jadi sebelum besoknya berangkat kami test dulu yang nantinya hasil tes tersebut akan masuk dalam aplikasi peduli lindungi. Lumayan sih colok mencolok kan tetapi demi patuh terhadap prokes dan lindungi diri dan orang lain kita wajib seperti itu.

Baju Anak

Setuju ngga sih moms, kalo sudah punya anak itu rempongnya 2x lipat apalagi ditambah punya wacana mau traveling. Yes itu yang saya rasakan ribet tapi happy gimana ya. Jadi karena kemarin kami di Bali hanya 5 hari otomatis sebenarnya ngga mau bawa baju banyak apalagi dadakan, cuma karena saya juga masih dengan jadwal WFH yang memberatkan itu adalah mesti bawa laptop, tetap kerja moms karena ingat cicilan hehe..Oke jadi baju saya dan Cle sudah bisa ditebak siapa yang paling banyak, yes baju anak dan printilannya yang super banyak. Kami hanya bawa 1 koper dan tas ransel masing-masing. Untuk koper isinya baju, celana, pakaian dalam, perlengkapan mandi, bedak dan keperluan lainnya, dan yang ngga boleh ketinggalan itu adalah obat ya moms, walaupun anak atau diri kita sehat tapi ngga ada salahnya perlengkapan obat-obatan selalu siap sedia. Untungnya banyak yang bantu kita selama perjalanan sampe kita pulang dari Bali, aku juga ngga terlalu repot buat gendong Cle atau nuntun karena banyak yang jaga hehehe dan ditambah anaknya juga ngga suka digendong sih

Cemilan dan Susu

Kalo ini sebenarnya tergantung anak ya moms, kalo bisa ditanyakan ke anaknya kira-kira mau ngga dibawain makanan cemilan, takutnya sudah bawa bekal banyak2 dan anaknya ngga mood buat ngemil kan. Kalo saya akan bawa yang menjadi cemilan yang biasa dia makan atau minum. Susu penting buat Cle karena itu ngga bisa lepas dari dia sedetik pun (maklum anaknya doyan banget susu dan yogurt), untuk cemilan saya hanya bawa 1 bungkus cookies sachet dia cuma makan sedikit dan sisanya kasih maminya seperti biasa. Karena memang Cle ngga biasa jajan atau nyemil kecuali sayur dan buah makanya dia ngga begitu suka. Paling ketika kita di Bali dia paling sering makan roti bakar atau kentang goreng kesukaannya. Intinya jangan sampai membuat mommy report saat traveling ya. Saya cukup bersyukur karena Cle bisa makan apa saja yang orang dewasa makan, yang penting ada nasi dan minuman dingin, xixixi emang anak kutub seperti itu sih. Sedikit tips buat mommies kalo memang mau bawakan cemilan untuk anak sebaiknya cemilan yang dengan porsi kecil (sachet) atau minuman kotak kecil yang sekali minum langsung buang, setidaknya bawa secukupnya dan apabila habis bisa beli di minimarket setempat.

Stroller/Earmuff

Dua perlengkapan ini sebenarnya yang buat galau, karena apa? karena diantara mau bawa sendiri atau sewa. Cle terakhir naik pesawat itu diumur 15 bulan, dulu masih pakai earmuff alhasil mommynya galau mesti bawa earmuff lagi atau ngga, tapi karena emang takut alhasil bawa lah. Aku akhirnya sewa earmuff kids dan ternyata dia pakai hanya pergi aja dan pulangnya dia malas hahhaa, biasa anaknya moody. Untuk stroller saya ngga bawa ya moms karena stroller posisinya masih di rumah omanya dan karena kami mendadak pergi dan hanya 5 hari alhasil sewa langsung di Bali. Kayaknya sekarang better sewa perlengkapan anak di daerah tujuan kita deh, alhasil kita juga pergi dan pulang ngga akan report bawa ini itu kan moms..

Perlengkapan Prokes

Masker, Hand Sanitizer, dan tissue basah saya rasa menjadi perlengkapan yang terpenting saat pandemi kemanapun dan dimanapun, setuju ngga moms? Yes janganka traveling rutinitas sehari-hari saja saya selalu ngga lupa ingatkan anak untuk prokes. Sebelum kami berangkat ke Bali, saya berikan pengertian kepada Cle kalo kita bisa traveling tapi dengan 1 syarat masker harus tetap dipakai kecuali sedang makan. Untungnya Cle masih tetap patuh, karena dia anaknya juga apik terutama mencuci tangan jadi jujurly saya jg merasa terbantukan dengan kemandiriannya. Untuk masker sendiri saya bawa sekitar 20 pcs masker untuk kami masing-masing dan 1 masker kain. Karena dalam sehari jika kami seharian diluar saya akan mengganti masker Cle per 4 jam sekali kalo untuk saya sendiri hanya 2 kali ya moms. Oiyah untuk hand sanitizer ini saya bawa hanya untuk saya dan sanitizer khusus anak tetapi apabila ada air mengalir kami prefer untuk cuci tangan langsung sih.

Cerita dikit yaaa…….

Terus terang moms, saya terakhir ke Bali itu ketika Cle masih di dalam kandungan usia 4 bulan, bukan untuk liburan melainkan kerja hehe which is sekitar 4 tahun saya ngga injak Bali. Cukup lama ya, apalagi ditambah pandemi yang sebenarnya belum selesai ini. Tapi thanks god buat teman-teman aku yang akirnya bisa rasain liburan lagi bareng mereka. Kegiatan kami sebenarnya cukup padat, kami mengunjungi tanah lot, jimbaran, pantai melasti, kintamani dan masih banyak lagi. Kalo ada beberapa yang lihat postingan IG saya sebelumnya Cle kelihatan antusias kan, trus saya nanya ama Cle

M :Cle are you happy ?…

C : yes sure mammi, Happy so much……

M :where are we gonna go?

C : Mallll…hahahaha

Entah kenapa ya, anak ini demen banget ama mall, ada satu kejadian yang menurut saya dan teman2 itu lucu. Jadi pagi hari sekitar jam 7an kita bakal pergi ke pantai, karena villa kita di seminyak otomatis kita ke pantai double six. Yah walaupun cuaca ngga mendukung karena selama di Bali itu hujan terus tapi pagi itu alhamdulilah ngga gerimis hanya mendung. Oke kita semua sudah siap nih krn dekat kita naik lah otoped otomatis saya ajak Cle dong. lah mau tau ngga ? doi ngambek karena hal sepele. Dia ngga mau ikut ke pantai cuma gara-gara belum mandi, sedangkan memang kita sengaja kepantai sebelum mandi. Bayangin sepanjang jalan naik otoped mukanya ditekukk kayak kertas lecek. hahahhaa kocak banget. Sampai-sampai kita foto pun mukanya semrawut dong. Entah gimana cara cuma itu kejadian yang bikin ngakak, alhasil kami semua kena karma karena setelah dari pantai hujan badai yang derasss yang terpaksa kami numpang di lobby hotel buat berteduh.

Yang pasti mesti diingat ya moms, traveling di saat pandemi harus ekstra ketat apalagi kita bawa kids. Kebanyakan anak-anak pasti risih kalo harus pake masker terus apalagi di indoor. Pengap, gerah dan pasti gatal, tetapi kalo kita bisa kasih pemahaman ama mereka pasti anak-anak akan patuh. Semoga pandemi cepat kelar yah supaya kita semua bisa traveling tanpa khawatir dan takut dengan virus ini. Amin 🙂

back to top